ADAB BERSAHUR DAN BERBUKA

Makan Sahur

Orang yg berpuasa sangat dianjurkan utk makan sahur. Hal ini berdasarkan hadits dari ‘Amru bin Al-‘Ash

bahwa Rasululla bersabda:

فَصْلُ مَا بَيْنَ صِيَامِنَا وَصِيَامِ أَهْلِ الْكِتَابِ أَكْلَةُ السَّحُوْرِ

“Perbezaan antara puasa kami dgn puasa ahli kitab(Yahudi dan nasrani) adalah makan sahur.”

Dari SalmanRasulullah bersabda:

الْبَرَكَةُ فِيْ ثَلاَثَةٍ: الْجَمَاعَةِ وَالثَّرِيْدِ وَالسَّحُوْرِ

“Berkah ada pada 3 hal: berjamaah tsarid(roti yg ducampur kedalam bubur) dan makan sahur.”

Disukai utk mengakhirkan makan sahur berdasarkan hadits Anas dari Zaid bin Tsabit

Beliau berkata:

Kami makan sahur bersama Rasulullah saw

kemudian beliau bangkit menuju solat. Aku bertanya: “Berapa jarak antara adzan dan sahur?” Beliau menjawab: “Kadar 50 ayat.”

Namun apa yan diistilahkan oleh  ulama muslimin dengan istilah imsak yaitu menahan beberapa minit sebelum adzan Shubuh adalah perbuatan sunnah yang bersandar kepada hadis diatas bhwa Rasulullah berhenti sahur pada kadar pembacaan 50 ayat Quran.

Ini adalah sebagai suatu kewaspadaan supaya tidak termakan atau terminum didalam waktu fajar.

Hukum makan sahur adalah sunnah muakkadah. Berkata Ibnul Mundzir: “Umat ini telah bersepakat bahwa makan sahur hukum sunnah dan tdk ada dosa bagi yang tdk melakukan berdasarkan hadits Anas bin Malik

bahwa Rasulullah saw bersabda:

تَسَحَّرُوا فَإِنَّ فِي السَّحُوْرِ بَرَكَةً

“Makan sahurlah kerana sesungguh pada makan sahur itu ada barakahnya.”

Dianjurkan makan sahur dgn buah kurma jika ada dan boleh dgn yang lain berdasarkan hadits Abu Hurairah

bahwa Rasulullah saw bersabda:

نِعْمَ السَّحُوْرِ الْمُؤْمِنِ التَّمْرُ

“Sebaik-baik sahur seorang mukmin adalah buah kurma.”

Adab Berbuka Puasa

Orang yg berpuasa dianjurkan utk mempercepat berbuka jika memang telah masuk waktu berbuka. Tidak boleh menunda meski ia merasa masih kuat utk berpuasa. ‘Amr bin Maimun Al-Audi meriwayatkan:

كَانَ أَصْحَابُ مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَعْجَلَ النَّاسِ إِفْطًارًا وَأَبْطَأَهُمْ سُحُوْرًا

“Para sahabat Muhammad saw adalah orang yg paling cepat berbuka dan paling lambat sahurnya.”

Mempercepat buka puasa adalah mengikuti Sunnah Rasulullah saw

. Sahl bin Sa’ad meriwayatkan Rasulullah saw bersabda:

لاَ تَزَالُ أُمَّتِيْ عَلَى سُنَّتِيْ مَا لَمْ تَنْتَظِرْ بِفِطْرِهَا النُّجُوْمَ

“Senantiasa umatku berada di atas Sunnahku selama mereka tidak menunggu bintang ketika hendak berbuka.”

Mempercepat berbuka puasa akan mendatangkan kebaikan bagi pelakunya. Seperti yg diriwayatkan Sahl bin Sa’ad bahwa Rasulullah saw bersabda:

لاَ يَزَالُ النَّاسُ بِخَيْرٍ مَا عَجَّلُوا الفِّطْرَ

“Senantiasa manusia berada dlm kebaikan selama mereka mempercepat buka puasa.”

Mempercepat berbuka puasa adl perbuatan menyelisihi Yahudi dan Nashara. Abu Hurairah berkata Rasulullah saw bersabda:

لاَ يَزَالُ هَذَا الدِّيْنُ ظَاهِرًا مَا عَجَّلَ النَّاسُ الْفِطْرَ لأَنَّ الْيَهُوْدَ وَالنَّصَارَى يُؤَخِّرُوْنَ

“Senantiasa agama ini nampak jelas terzahir selama manusia mempercepat buka puasa kerana Yahudi dan Nashara mengakhirkannya.”

Selain itu mempercepat buka puasa termasuk akhlak kenabian. Sebagaimana dikatakan ‘Aisyah ra:

ثَلاَثٌ مِنْ أَخْلاَقِ النُّبُوَّةِ: تَعْجِيْلُ اْلإِفْطَارِ وَالتَّأْخِيْرُ السُّحُوْرِ وَوَضْعُ الْيَمِيْنِ عَلَى الشِّمَالِ فِي الصَّلاَةِ

“Tiga hal dari akhlak kenabian: mempercepat berbuka mengakhirkan sahur dan meletakkan tangan kanan di atas tangan kiri dlm solat.”

Orang harus berbuka puasa lbh dahulu sebelum shalat Maghrib berdasarkan hadits Anas ra bahwa Rasulullah saw berbuka puasa sebelum solat dan makanan yg paling dianjurkan utk berbuka puasa adl kurma. Anas bin Malik ra berkata:

كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُفْطِرُ قَبْلَ أَنْ يُصَلِّيَ عَلَى رُطَبَاتٍ فَإِنْ لَمْ تَكُنْ رُطَبَاتٍ فَتُمَيْرَاتٍ فَإِنْ لَمْ تَكُنْ تُمَيْرَاتٍ حَسَا حَسَوَاتٍ مِنْ مَاءٍ

“Adalah Nabi saw berbuka dgn kurma rutob sebelum shalat bila tdk ada kurma rutob dgn tamar kering bila tdk ada maka dgn beberapa teguk air.”

Doa berbuka puasa adalah seperti berikut:

اَللّهُمَّ لَكَ صُمْتُ وَبِكَ آمَنْتُ وَعَلَى رِزْقِكَ أَفْطَرْتُ بِرَحْمَتِكَ يَا اَرْحَمَ الرَّحِمِيْنَ

 Ertinya :
Ya Allah keranaMu aku berpuasa, dengan Mu aku beriman, kepadaMu aku berserah dan dengan rezekiMu aku berbuka (puasa), dengan rahmat MU, Ya Allah Tuhan Maha Pengasih.

Jangan juga lupa berdoa sebelum berbuka puasa dgn doa:

ذَهَبَ الظَّمَأُ وَابْتَلَتِ الْعُرُوْقُ وَثَبَتَ اْلأَجْرُ إِنْ شَاءَ اللهُ تَعَالَى

“Telah hilang dahaga dan telah basah urat-urat dan telah tetap pahala insya Allah .”

Terdapat juga riwayat yang mengajarkan doa berbuka seperti berikut:

ﻳَﺎ ﻭَاﺳِﻊَ اﻟﻔَﻀٌﻞِ اِﻏٌﻔِﺮٌ ﻟِﻲ

Ertinya : Wahai Zat Yang Luas Kurniaan, ampunilah daku.

Orang yg menjalankan ibadah puasa diharuskan menjauhkan perkataan dusta sebagaimana yg terdapat dlm hadits Abu Hurairah bhwa bersabda Rasulullah saw:

مَنْ لَمْ يَدَعْ قَوْلَ الزُّوْرِ وَالْعَمَلَ بِهِ فَلَيْسَ للهِ حَاجَةٌ فِيْ أَنْ يَدَعَ طَعَامَهُ وَشَرَابَهُ

“Siapa yg tdk meninggalkan perkataan dusta dan mengamalkan maka tdk ada keinginan Allah pada puasanya”

Kredit: fb Baba Abd Qodir Al-fattoni


Comments